Advertisement 728 X 90

PASANG IKLAN DISINI BANNER UKURAN 728 X 90 CUMAN 100.000 PER BULAN
Home » » Mengenal Budidaya Tanaman Hidroponik, Sejarah, Syarat Pot, Media Tanamannya, Dan Keuntungan

Mengenal Budidaya Tanaman Hidroponik, Sejarah, Syarat Pot, Media Tanamannya, Dan Keuntungan

Sampai hari ini bercocok tanam secara hidroponik menjadi trend di semua wilayah penjuru Indonesia. Sesuai dengan namanya, budidaya tanaman hidroponik menggunakan air sebagai media. Sejarah hidroponik diawali dengan ditemukannya kenyataan bahwa tanaman dapat berkembang atau tumbuh di dalam air. Penemuan tersebut kemudian dikembangkan menjadi salah satu metode bertanam tanpa media tanah.
Untuk mendapatkan tanaman yang lebih baik dan subur ditambahkan makanan atau nutrien yang dilarutkan. Agar tanaman dapat berdiri tegak di medianya digunakan penyangga gabus. Kemudian, berkembanglah berbagai jenis penyangga tanaman yang terbuat dari berbagai bahan yang ringan dan porous.

Dalam kesehariannya sebagai hobi berkebun alangkah bahagia dan senang dalam berkebun dengan metode tanaman hidroponik. Para penggemar berkebun, yang biasanya menanam bunga kesayangannya dalam pot berisi tanah yang menjengkelkan kotornya, sekarang dengan cara hidroponik dapat menikmati hasil karyanya dalam pot yang lebih bersih karena tidak berisi tanah kotor lagi, tetapi pasir atau kerikil yang sudah dicuci. 

Deretan bunga dan tanaman hias dalam pot yang dipajang sebagai penghias ruang tamu selalu menimbulkan  kepuasan batin yang tak bernilai harganya bagi penggemar hidroponik jeinis ini.

Tetapi, pada mulanya hidroponik itu sebenarnya dilakukan tidak sebagi hobi di ruang tamu, melainkan secara besar-besaran di tempat lebih luas, untuk menghasilkan sayuran-mayur dan buah contoh saja, melon, paprikan, cabe, dan tomat. Dari hasil panennya juga diperdagangkan dan bisa digunakan untuk kebutuhan bahan pangan di rumah.

Syarat Pot Untuk Tanaman Hidroponik
Salah satu persyaratan pot hidroponik adalah  bersifat tidak porous dan dapat menahan air. Hal ini dimaksudkan agar makanan yang diberikan dalam bentuk larutan tidak mengalir dan hilang percuma. Salah satu jenis pot yang memenuhi persyaratan tersebut adalah pot plastik. Pot plastik untuk hidroponik tersedia dalam berbagai bentuk dan model. Jenis pot ini dapat digolongkan dalam dua golongan yaitu pot tunggal dan pot ganda.
  • Pot Tunggal
Pemakaian pot tunggal ada beberapa pilihan, yaitu pot tunggal dengan lubang samping, pot dengan paralon, atau pot kombinasi. Dalam artikel selanjutnya akan dijelaskan secara rinci berbagai pot yang dimaksudkan.
  • Pot Ganda
Pot ganda terdiri dari dua bagian berupa pot luar dan pot dalam. Pot luar berukuran lebih besar dibandingkan pot dalam dan berfungsi  untuk menampung air. Sedangkan pot dalam berukuran lebih kecil dan berfungsi sebagai tempat media beserta tanamannya.
Jenis pot ini ada dua macam, yaitu pot ganda bersumbu dan pot ganda dengan indikator.
Macam - Macam Media Tanaman Hidroponik.
Fungsi utama media hidroponik adalah untuk menyangga tanaman agar tidak roboh. Selain itu untuk menjaga kelembapan, meyimpan air, dan dapat bersifat kapiler. Media yang dipakai harus mampu berfungsi seperti itu, karena makanan diberikan dalam bentuk larutan dan mengendap di dasar pot.
Media yang baik bersifat porous. Selain itu, sebaiknya ringan agar akar tanaman tidak rusak dan tanaman hidroponik gampang dipindah untuk perawatan. Beberapa jenis media yang memenuhi kriteria tersebut adalah sebagai berikut:

Rockwoll
Sesuai namanya, media ini dibuat dari batu apung. Dilihat dari fungsinya rockwoll sangat ideal sebagai media hidroponik. Sayangnya, jenis media hidroponik ini masih diimpor sehingga harganya mahal. Tetapi sepadan dengan kualitasnya yang bisa bertahan sampai 5 tahun.
Spon
Media ini hampir sama dengan rockwoll, tetapi  kualitas dibawah rockwoll. Ketahanannya hanya sekitar 2- 3 tahun.
Batu Apung
Media yang satu ini sangat baik untuk tanaman hidroponik. Batu Apung sangat porous dan ringan. Kelebihan lain harganya tidak mahal karena dapat diperoleh dari beberapa daerah di Indonesia.
Pecahan genting
Jenis media hidroponik ini sangat mudah didapatkan, bahkan tanpa harus mengeluarkan biaya. Kerugiannya bila memakai pecahan genting, media harus sering dibersihkan dari lumut yang sering tumbuh.
Pecahan batu bata
Dilihat dari fungsinya maupun sifatnya, pecahan batu bata hampir sama dengan pecahan genting. Jenis Media ini juga gampang didapat tanpa mengeluarkan biaya. Seperti halnya pecahan genting, menggunakan media pecahan batu bata juga harus dibersihkan sebab mudah ditumbuhi lumut.
Sabut kelapa
Media ini dapat juga digunakan sebagai media hidroponik yang murah meriah dan mudah didapatkan dimana saja. Meskipun demikian, jenis media ini mempunyai banyak kelemahan. Sabut kelapa memerlukan proses sterilisasi yang lebih lama dan lebih susah dibandingkan dengan media yang lain karena mengandung zat tanin yang membahayakan tanaman. Selain itu, sabut kelapa mudah membusuk. Secara umum penampilannya kurang menarik.
Gambut (Peat moss)
Media satu ini bersifat ringan dan porous, juga mengandung zat hara, contohnya Jiffy-7 dan cocopot. Namun, karena ukuran medianya terlalu kecil, penggunaannya hanya cocok untuk pembibitan, baik bibit yang akan dihidroponikkan maupun yang akan ditanam di tanah.
Potongan akar pakis
Media yang ini biasanya digunakan untuk media anggrek, juga dapat digunakan sebagai media hidrponik.
Ijuk
Bahan pembuat sapu ini teryata dapat dimanfaatkan untuk media hidroponik. Mendapatkannya sangat mudah dan harganya pun murah. Jenis media ini juga mudah dibersihkan. Akan tetapi, sebagai media hidroponik ijuk mempunyai penampilan yang kurang menarik dan sering menjadi sarang nyamuk.
Arang kayu
Meskipun bisa digunakan sebagai media tanaman hidroponik, arang memiliki banyak kelemahan. Penampilannya kurang menarik. Yang lebih parah, arang kurang dapat menyimpan air.
Zeolit
Media ini pertama kali dipakai di Negara Jepang. Pada saat ini, zeolit sudah banyak digunakan oleh penggemar hidroponik di Indonesia. Bahan ini merupakan mineral bekas abu letusan gunung berapi yang teryata lebih cocok untuk media hidroponik dibandingkan media yang lain. Hal itu disebabkan oleh beberapa sifat neolit, seperti:
  • Mampu menyerap unsur-unsur hara dan mengeluarkan sesuai dengan kebutuhan tanaman, sehingga intesitas penyiraman dapat dikurangi,
  • Meningkatnya proses nitrifikasi atau pengubahan nitrogen menjadi garam nitrat,
  • Mengandung Na, K, dan Ca, serta mempunyai pH yang cukup netral yaitu antara 6,5 - 7,
  • Menjaga kelembapan dengan baik,
  • Tidak merusak akar, serta
  • Mempunyaik penampilan yang indah.  

Keuntungan Budidaya Tanaman Hidroponik
Ada beberapa alasan yang bagus untuk membenarkan langkah berhidroponik, selain demi kepuasan batin para hobbyist. Antara lain: kuman penyakit (bakteri dan cendawan penyebab layu) dan hama (cacing dan serangga), yang biasanya terselip dalam tanah tempat bertanam, dapat dicegah jangan sampai hadir. Sebab, pada hidroponik tidak dipakai tanah lagi, tetapi bahan lain yang bersih atau yang sudah disterilkan dulu. Juga biji gulma yang biasanya terbawa oleh tanah atau pupuk kandang, dan kemudian tumbuh menyerobot jatah makanan tanaman utama, akan tercegah.

Alasan lain ialah berbeda dengan bercocok tanam di lahan pertanian biasa yang tanahnya selalu merembeskan sebagian dari pupuk pemberian kita ke tempat lain, menjauhi tanaman, sehingga  menyulitkan perhitungan pemberian pupuk (sampai pupuk ini kita lebihkan saja supaya berhasil), maka pada cara hidroponik, mineral dari pupuk yang diperlukan dapat kita hitung lebih teliti sebanyak yang benar - benar mereka perlukan saja. Tidak perlu dilebihkan sampai boros, tetapi diberikan pada saat - saat yang tepat, sesudah dosis sebelumnya selesai diserap tanaman.

Tetapi yang lebih penting lagi, dengan hidroponik ini kita dapat memelihara tanaman lebih banyak dalam ruangan yang lebih sempit, daripada dengan cara bercocok tanam tradisional di tanah lapang terbuka. Sebab, pot atau wadah bertanam dapat diatur lebih dapat menghemat ruangan, tanpa menyebabkan tanaman kekurangan makanan kalau harus bersaing akibat berdesak-desakkan.

Masing-masing sudah diberi jatah makanan yang cukup, sehingga tidak perlu bersaing, meskipun berdesak-desakkan di ruang sempit. Di atas lahan pertanian biasa, tidak mungkin kita menghemat ruangan tanpa berakibat buruk karena berdesakan.

Pada garis besarnya, budidaya secara hidroponik berkembang menjadi dua jenis kegiatan utama. Bercocok tanam tanaman hias sebagai hobi dalam rumah, dan bercocok tanam sayuran dan buah-buahan secara komersial, di kebun luar rumah.

Dalam blog ini akan dijelaskan sejumlah pengertian yang diperlukan untuk bercocok tanam secara hidrponik, dan tata cara penyelenggaraannya yang arahnya sudah berbeda-beda, dengan harapan para peminat yang memutuskan untuk mulai berhidroponik, tidak akan salah langkah.
pasang iklan disini harga cuman 50.000 IDR PER BULAN

0 komentar:

Poskan Komentar